Tunggu Sebentar ...

Ngecat Hotwheels Keponakan #1

Ditulis oleh

Gara-gara saya buka instagram saya di laptop saya melalui browser, akhirnya pun keponakan saya tahu kalau saya ada mobil-mobilan diecast. Pas kebetulan saya buka, dia nyamperin ke meja kerja saya dirumah. Dan akhirnya dia lihatlah hasil jepretan mobil-mobilan saya. Dan dia pun nanya "Itu mobilan siapa om ? kok itu namanya Danni Moring ? Punya om ya ? kok baru tahu om ada mobil-mobilan itu".

Saya pun engga bisa ngelak, kalau saya bilang itu bukan punya saya, nanti bohong, dan sama aja ngajarin dia bohong. Akhirnya saya pun bilang "iya itu punya om, bukan untuk dimainin, tapi untuk dipajang aja ama diphoto". Lalu dia pun bilang "ah jelek mobil-mobilannya". Yes, saya tahu betul kalau kalimat itu sebenarnya kode keras yang artinya dia sebenarnya pengen mobilan itu, tapi dia gengsi minta secara langsung, makanya dia bilang jelek .

Semenjak ketahuan itu, dia sering ngeledek saya kalau ketemu dengan menyindir "ngeeennnggg...ngeeennnnggg... Hotwheel GT...ngeeeenngg,,,ngeeeeng" dengan sambil mukanya senyam senyum. Dan itu pun saya tahu betul, itu artinya kode lagi, kalau itu dia benar-benar kepengen mobil-mobilan yang saya punya. Saya pun diam aja sambil sok-sok an engga tahu.

Akhirnya, mungkin dia udah ga sabar lagi dengan kode-kodean, dan dia pun bilang "om, buatku dong mobilan-mobilan yang dipajang itu. Satuuuu aja. Yang Hotwheels GT". Dan karena rayuan mautnya, akhirnya engga tega juga kalau engga ngasih, dan saya pun memilih membelikannya hotwheels. Namun, setelah beberapa hari kemudian, dia berubah pikiran, dia minta beli hotwheels lamborghini aja, dan hotwheels GT nya kapan-kapan aja. Weleh, menang banyan nih anak, malah nawar.

Dan hotwheels lamborghini pun saya beli melalui online shop, dan sekalian saya beli mobilan satu "matchbox". Tapi mobilan yang sekalian saya beli ini, dia engga tahu zzzZZZzz. Ketika sampe paketan mobilannya, dia pun senang. Eits, saya pun nawarkan barter dengan hotwheels dia yang udah cobel-cobel buat saya, maksud hati ingin saya cat ulang. Kebetulan masih ada sisa cat tamiya warna merah flat. Dan dia pun setuju, tapi tetap itu bukan jadi milik saya, tapi dia setuju kalau mobilannya saya cat dengan resiko gagal dia ga marah, tapi kalau berhasil mobilannya tetap untuk dia. Hahaha.

Dan akhirnya tadi malam saya mulai untuk mengecat hotwheels nya yang cobel-cobel. Untuk tahap pertama saya tutup dengan masking tape, karena harusnya sih dibongkar, dan bongkarnya kalau saya lihat-lihat di youtube sih pakai bor, karena saya engga ada bor, jadi engga usahlah dibongkar-bongkar, hanya di masking tape aja bagian-bagian mana yang engga akan di cat warna merah.

Nah untuk pengecat-annya sendiri itu pake kuas, bukan airbrush ataupun pake cat semprot (spray can). Karena memang engga ada airbrush ataupun cat semprot biasa. Jadinya ya sudah pake kuas aja. Makanya tingkat kerapihan pun akan diragukan hahha, karena skill ngecatnya juga masih tergolong baru banget.

Nah itu udah di cat, tapi masih satu layer, dan itu masih belum merata warna merahnya. Engga tahu butuh berapa layer lagi supaya merata warna merahnya. Saat ngecat ini jadi kepikiran, apa harusnya saya amplas dulu ya cat sebelumnya ? jadi lebih mudah menempel cat barunya. Dan kepikiran lagi, apa harus di cat primer dulu ya ? Ah masa bodo, sudah terlanjur juga . yang penting have fun aja lah.

Untuk layer berikutnya tunggu kering dulu, baru di cat lagi hingga warnanya merata. Dan belum lagi kaca-kacanya di cat ulang warna hitam. Dan juga lampunya. Weleh. Masih lama nih kayaknya, yang paling malas sih sebenarnya saat masking tape lagi untuk cat kaca dan lampunya. Mungkin postingan berikutnya kalau sudah jadi. Tapi roman-romannya sih kayaknya nih gagal hasilnya haha.

Ditumpuk didalam berkas : Hobi
Yang berkomentar (0)
Setiap komentar yang tampil adalah hasil dari persetujuan Admin

Komentar untuk "Ngecat Hotwheels Keponakan #1"