Tunggu Sebentar ...

Jontor

Ditulis oleh

Setiap ramadhan, saya itu selalu terkenang masa kecil. Ya ga dipungkiri sih, suasana ramadhan waktu kecil dulu belum tertandingi sampai saat ini, sejak saya pindah ke tempat sekarang, pokoknya belum bisa mengulang seperti waktu kecil. Jadi, ada kenangan tersendiri kalau ramadhan itu tiba. Tapi, gimana pun, tetap selalu bersyukur bisa menjalankan ibadah ramadhan.

Dulu, waktu saya kecil — lupa udah sekolah atau belum ya — saya itu selalu diajak papa buat teraweh. Mungkin itu pengenalan supaya saya terbiasa buat sholat di masjid ataupun musholla. Kami dulu nyebutnya langgar. Meski waktu itu hitungannya tinggal di kota, tapi suasananya tetap rame. Terasa kalau itu bulan ramadhan atau engga.

Nah, saat itu rame-rame kami bertaraweh, kecuali Ibu saya. Dulu ga tahu kenapa Ibu saya ga ikut, nah kalau udah dewasa gini, jadi tahu kira-kira kenapa cewe itu ga puasa dan ga teraweh. Karena memang ada khusus pengecualian buat wanita jika lagi berhalangan.

Karena banyak anak-anak, saya pun sholatnya bareng teman-teman saya. Duduknya diluar, karena tempatnya penuh di dalam. Dan rata-rata bapak-bapak semua, bukan rata-rata lagi, semuanya bapak-bapak. Yang saya ingat, setiap mau takbir pasti ada bapak-bapak yang mengingatkan kami supaya ga berisik . Maklum, anak-anak itu pasti berisik. Main sana sini. Papa saya pun sebenarnya udah ngasih warning supaya saya jangan bandel dan jangan berisik, saya pun mengangguk.

Tahu-tahu pas lagi sholat, teman saya ini sering banget ngejek-ngejek teman lainnya, termasuk saya. Saat membaca alfatihah, justru teman saya ini ngomong pas didepan saya, dan bilang "Jontor..jon...jontor". Awalnya saya diam dan merem, hahaha, niatnya supaya konsen sholatnya, dan ingat warningnya papa saya, supaya ga berisik dan jangan buat ulah.

"Woi..jontor...jon..jon...jontorrrrr" teman saya masih ngomong didepan saya, kemudian "PLAK" mendarat dipipinya itu cap tangan saya. Karena saya udah ga tahan lagi. Dan akhirnya dia pun dorong saya. Hahahaha, jadilah keributan. Dasarnya saya yang cengeng, malah saya yang nangis. Disitulah papa saya marah, karena merasa malu. Lalu dibawa pulanglah saya kerumah. Dan ditanya kenapa tadi berantem.

"Dia ngejek papa...nama papa disebut, dibilang jontor malah" jawab saya ke papa saya saat ditanya kenapa saya berantem dengan teman. Seperti biasa, dari jaman dulu sampe sekarang (mungkin), ejekan nama orang tua itu masih berlaku . Saat itu, saya merasa orang tua saya dihina hanya karena nyebut nama orang tua . Apalagi pake plesetan jadi "Jontor". Tambah jadilah pitam saya. Lalu mendaratlah tangan saya dengan sepontan ke pipi teman saya itu "ceplok".

Dasar anak kecil, kalau diingat-ingat, kenapa juga harus marah disebut nama bapaknya .

Ditumpuk didalam berkas : Berkicau , Jadul
Yang berkomentar (14)
Setiap komentar yang tampil adalah hasil dari persetujuan Admin

Komentar untuk "Jontor"

rinagahayu
15-07-2014 16:44

aku dulu waktu kecil, ramadhan di rumah itu yang paling ngangenin bantuin mamaku bikin makanan...kue lebaran juga iya...karena mamaku itu hobinya masak, dan masakannya enak-enak..hahaha. yaa trs jadi asisten gitu, cuma bantu-bantu doang ;p hehe, trus bersihin rumah juga pas mau lebarannya...wah, jadi kangen rumaaaaah...

Komentar via web

Balas
Danni Moring
16-07-2014 19:11

klo aku dulu bantunin jg..tp bantuin habisin kue nya hehehe..apalagi klo pas malam setelah buka puasa..lgsg minta jatah kue yang baru dibuat tadi siangnya

Komentar via web

Balas
sukasukakeii
08-07-2014 04:36

ya ampuuuunnn... kak dirimu zaman apa dah????
di zamanku pun masih berlaku itu ejek ejekan nama ortu *halah
=.=
iya tuh anak2 krucil klo pas shalat tarawih d kumpulin jadi satu ntar pasti kompak bener bikin kor pas bagian AMIIIINNNNNNN...

Komentar via web

Balas
Danni Moring
08-07-2014 05:02

hahahha pengalaman ya? ,

iya pas aamiinnya doang kencenggg banget..habis itu ngobrol..

Komentar via web

Balas
Beby
08-07-2014 02:02

Hahah.. Dulu emang sering ngejek-ngejek nama orangtua ya, Bang.. Aku jugak.. Sampe berantem. Tapi aku donk ngga nangis.. Malah cengengesan..

Komentar via web

Balas
Danni Moring
08-07-2014 03:07

hahhaha iya. memang payah aku dulu, cengeng

Komentar via web

Balas
Beby
08-07-2014 16:40

Soalnya dulu kata Mama, kalo aku cengeng ngga bakalan dibeliin Chitato..

Komentar via web

Balas
Danni Moring
08-07-2014 18:11

ehhehehe iming2nya chitato

Komentar via web

Balas
Dunia Ely
08-07-2014 01:16

Namanya juga anak kecil ya Dann, pasti esoknya baikan lagi khan?

Komentar via web

Balas
Danni Moring
08-07-2014 01:20

hahahah iya besoknya ya main lagi...ya berantem lagi..ya main lagi

Komentar via web

Balas
Anis Lotus
07-07-2014 20:45

wah, mas danni kecil sayang papa...

Komentar via web

Balas
Danni Moring
07-07-2014 20:47

semua anak2 kyknya sih nis , klo nama orang tuanya di sebut pasti marah hehehhehehe..

Komentar via web

Balas
Flez
07-07-2014 23:17

Betul Mas dan. Waktu kecil saya juga sering kesal kalo nama ortu disebut bahkan walau tidak diplesetin.

Skrg dipikir2 knp mesti marah coba.

Komentar via phone

Balas
Danni Moring
07-07-2014 23:53

hahhaha iya, nanti berikutnya bisa jadi nama kita jadi bahan ledek keturunan kita dengan nyebuntin nama kita

Komentar via web

Balas