Tunggu Sebentar ...

Buku Ramadhan

Ditulis oleh

Pas saya lagi ngunjungi blog seorang teman, dia membuat suatu postingan yang isinya adalah jadwal ramadhan bersama suaminya. Jadi, buat mengontrol aktifitas ibadahnya. Ini membuat saya teringat waktu masa SMP, dimana saat itu dari sekolah diberikan buku ramadhan. Para siswa diwajibkan untuk mengisi agenda ramadhan itu.

Agenda yang harus diisi adalah pencatatan dengan mencentang list dari daftar sholat wajib, terawih, tadarus,isi ceramah. Sebenarnya, itu melatih anak sekolah untuk tetap beribadah dalam mengisi ramadhan ini. Setidaknya, nanti jika dia sudah dewasa, diharapkan sudah terbiasa dengan ibadah-ibadah yang telah dilakukan dan diterapkan sewaktu sekolah dulu.

Tapi, justru kebanyakan, buku ramadhan tetaplah buku ramadhan. Bagi yang rajin, tentu bukanlah hal yang sulit, tetapi bagi yang masih bolong-bolong, tentu akan diuji apakah dia berbohong atau tidak. Misalnya, seseorang tidak terawih pada ramadhan ke - 5, tetapi tetap dicentang. Nah ceramah terawehnya gimana ? kebanyakan tinggal contek buku ramadhan temannya, bahkan beserta tanda tangannya.

Namun, pihak sekolah kadang bisa mensiasati supaya memperkecil celah bohong si siswa ini. Diwajibkanlah untuk stempel masjid saat tanda tangan itu . Nah, apakah tidak teraweh lantas dihukum ? Engga sih, cuma ditanya aja, cuma ada rasa malu aja. Sebenarnya ada kolom untuk pengisian alasan. Misalnya, ga teraweh atau ga puasa hari ini karena apa. Tapi, yakin deh, mungkin ga ada yang nulis "malas" . Sudah hampir dipastikan alasan klasik yang keluar, yaitu "sakit".

Saya mengalami buku ramadhan ini saat SMP. Sedangkan untuk SD. di tempat saya (saat itu di Medan) ga ada buku ramadhan. Nah kalau SMU, saya lupa, apa masih dikasih atau ga. Sudah dipastikan pemandangan saat teraweh pas waktu ceramahnya. Semua itu pada duduk agak bongkok, untuk menulis ceramahnya. Siap - siap menyimak apa yang di katakan oleh sang penceramah. Ya tidak semua dicatat, istilahnya dirangkum.

Jadi ingat teman saya, dia nulis paragrapnya dikit, dan itu juga beberapa baris . Tulisannya digede-gedein, biar keliatan banyak. Hahahaha. Kalau inget momen itu jadi lucu. Ditambah lagi malah teraweh jadi ajang nyari jodoh . Weleh-weleh. Dasar anak sekolah . * Lo gitu ga dan ? *. Kalau saya engga, asli beneran . Soalnya itu saya kadang bareng papa saya. Jadi, ga mungkinlah lirik kanan kiri ke cewe , Atau bareng adik saya (waktu itu masih kecil), lagian saya itu masa SMP sangat pemalu ama lawan jenis.

Tapi, gimana sekarang sudah dewasa ini ? perlukah buku ramadhan ? mungkin untuk mengontrol diri agar tetap istiqomah, boleh juga dipraktekan lagi. Tapi, kali ini ya buat sendiri jadwalnya. Dan dikaji sendiri, evaluasi diri. Hitung-hitung kayak nulis cita-cita atau keinginan apa aja yang ingin diraih. Tapi, dari semua itu, tentu berharap semua ibadah yang dilakukan adalah karena ingin ridho dari Allah SWT.

Selamat berpuasa teman-teman, semoga amal ibadah kita semua diterima Allah SWT dan diberi kesehatan dari Nya. Aamiin
 

Keterangan Gambar :
untuk icon mesjidnya, diambil dari findicons.com
dan gambar bukunya, desain sendiri

Ditumpuk didalam berkas : Berkicau
Yang berkomentar (10)
Setiap komentar yang tampil adalah hasil dari persetujuan Admin

Komentar untuk "Buku Ramadhan"

Beby
04-07-2014 19:02

Wakakakakk.. Aku Bang, yang nulis karena malas.. *trus dicubit Bu Guru*

Komentar via web

Balas
Danni Moring
04-07-2014 19:20

hahahhahaha...pengalaman ya ..

Komentar via web

Balas
Beby
06-07-2014 00:34

Yah kan mesti jujur..

Komentar via web

Balas
Danni Moring
06-07-2014 03:03

jujur ayam atau jujur kacang ijo ?

Komentar via web

Balas
Beby
07-07-2014 01:41

Yang ayam keknya.. Tapi ayam kampus. *loh*

Komentar via web

Balas
Danni Moring
07-07-2014 01:47

lah kok ayam kampus bebi ? bubur ayam dikampus mu ?

Komentar via web

Balas
Dunia Ely
04-07-2014 12:49

Di kampungku dulu juga begitu Dann, Taraweh jadi ajang lirak lirik deh hihihi

Aamiin

Komentar via web

Balas
Danni Moring
04-07-2014 16:14

pengalaman ya mba ? , klo mba gimana ? hehehehe

Komentar via web

Balas
namaku ii
04-07-2014 10:49

**senyum2 sendiri...
bener tuh dulu malahan pas ustad nya ceramah...kita dblkg makan2..ntar trawehnya nyalin ctt temen

Komentar via web

Balas
Danni Moring
04-07-2014 16:14

hah ? hahahha makan2 dibelakang ? enak banget..klo laki2nya ga bisa..krn kan didepan

Komentar via web

Balas